Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Pembedahan untuk Fraktur Klavikula (Patah Tulang Selangka): Jenis dan Nyeri Pasca Bedah

Pembedahan untuk Fraktur Klavikula (Patah Tulang Selangka): Jenis dan Nyeri Pasca Bedah

Seringkali klavikula fraktur (tulang selangka) dapat diobati tanpa operasi. Namun, kadang-kadang potongan tulang yang patah tidak pada tempatnya (dipindahkan) atau faktor lain tentang pasien atau cedera menjadikan pembedahan sebagai pilihan perawatan. Operasi ini dilakukan dengan menggunakan implan ortopedi dan instrumen yang disediakan oleh produsen implan ortopedi di India.

Kebijaksanaan konvensional dan pendapat beragam tentang operasi klavikula

Di masa lalu, kebijaksanaan konvensional adalah bahwa klavikula yang patah hampir selalu sembuh dengan baik tanpa intervensi bedah. Beberapa ahli sekarang mempertanyakan gagasan ini, dan tidak ada konsensus tentang pengobatan fraktur paling banyak dari poros klavikula. Sebagai contoh:

  • Sebuah studi pada 2017 yang meninjau lebih dari 600 pasien mencatat bahwa pembedahan dapat mengurangi risiko non-union (ketika bagian klavikula yang rusak gagal pulih kembali bersama-sama) tetapi menyimpulkan bahwa pasien bedah dan non-bedah memiliki rentang gerakan dan kekuatan bahu yang sama setelah penyembuhan.
  • Penelitian lain yang mengamati lebih dari 400 pasien menyimpulkan bahwa pembedahan mempersingkat waktu penyembuhan dan dengan demikian akan memungkinkan atlet untuk kembali bermain lebih cepat. Studi yang sama juga mengamati penyembuhan yang lebih baik dan lebih lengkap pada pasien bedah, tetapi hanya sedikit peningkatan dalam rentang gerakan dan bahu jangka panjang jika dibandingkan dengan pasien yang tidak melakukan bedah.

Sampai penelitian yang lebih pasti tersedia, topik ini akan tetap kontroversial. Untuk saat ini, operasi ortopedi untuk memperbaiki klavikula yang rusak biasanya bersifat opsional dan tidak diperlukan, sehingga dokter dan pasien harus mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko operasi. Jika diperlukan operasi, dokter juga harus memutuskan implan ortopedi dan alat apa yang harus digunakan selama operasi.

Jenis Pembedahan untuk Fraktur Klavikula

Pembedahan untuk klavikula yang retak biasanya melibatkan sayatan terbuka untuk memindahkan fragmen tulang ke tempat yang tepat dan kemudian mengamankannya di tempatnya. Ada dua opsi bedah umum:

  • Fiksasi plat, yang mengharuskan pemasangan plat dengan sekrup tulang ke bagian luar tulang
  • Fiksasi intramedullary, yang melibatkan memasukkan pin panjang ke tengah tulang

Baik fiksasi intramedullary dan fiksasi plat ortopedi memiliki kelebihan dan kekurangan.

Fiksasi intramedulla biasanya menggunakan sayatan yang lebih kecil dan menyebabkan gangguan yang lebih sedikit pada jaringan lunak di sekitarnya. Namun, fiksasi intramedullary kadang-kadang membutuhkan operasi kedua untuk menghapus perangkat keras.

Perangkat keras fiksasi plat sering dibiarkan di tempat tetapi kadang-kadang menyebabkan iritasi dari tali ransel atau sabuk pengaman, karena klavikula menonjol dan dekat dengan permukaan kulit. Penelitian menunjukkan bahwa sekitar 10% hingga 15% pasien fiksasi lempeng memutuskan untuk melepas perangkat keras mereka, dan bahwa wanita lebih mungkin daripada pria untuk menjalani pencabutan.

Pengangkatan perangkat keras dilakukan sebagai prosedur bedah rawat jalan, seringkali dengan anestesi umum. Pengangkatan perangkat keras menghasilkan lubang kecil di tulang (biasanya lubang yang sebelumnya ditempati oleh sekrup tulang) dan dokter bedah dapat merekomendasikan pasien untuk mengambil tindakan pencegahan pasca operasi untuk mencegah cedera. Namun, pemulihan secara keseluruhan biasanya jauh lebih cepat daripada pemulihan dari operasi fiksasi asli karena fraktur seharusnya sudah sembuh, dan cedera jaringan lunak terkait lebih sedikit daripada selama fraktur awal.

Pasien harus berkonsultasi dengan ahli bedah mereka untuk mengetahui pendekatan yang tepat bagi mereka.

Mengelola Nyeri Pasca Bedah

Seorang ahli anestesi dapat mengelola blok saraf perifer yang mematikan area di sekitar klavikula, tempat dokter bedah akan beroperasi. Blok saraf perifer dapat digunakan bersama dengan anestesi umum. Setelah operasi, blok saraf perifer dapat bekerja untuk waktu yang singkat setelah anestesi umum hilang. Hal ini memungkinkan pasien untuk keluar dari anestesi umum dan mendapatkan kembali kesadaran tanpa rasa sakit.

Apakah blok saraf perifer digunakan atau tidak, pasien pada akhirnya akan mengalami rasa sakit yang harus dikelola.

Nyeri dapat dikelola dengan taktik ini:

  • Meminum obat penghilang rasa sakit opioid (narkotik) selama jangka pendek. Penting untuk menggunakan opioid hanya sesuai petunjuk.
  • Mengambil obat antiinflamasi non-steroid (NSAID) seperti naproxen atau ibuprofen begitu pasien tidak lagi menggunakan opioid.
  • Menggunakan terapi dingin selama 10 hingga 15 menit beberapa kali sehari. Ini mengurangi peradangan dan sinyal nyeri tumpul ke otak.

Propping pillows around the affected arm to help with sleep, or perhaps sleeping upright in a comfortable chair for the first few nights after orthopedic surgery.

Close Menu