Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Mari Kita Tahu Tentang Dislokasi Patela

Mari Kita Tahu Tentang Dislokasi Patela

Patella dilindungi oleh ligamen yang melindungi tempurung lutut dari meluncur keluar dan dikenal sebagai medial patellofemoral ligament (MPFL). Dislokasi patela terjadi ketika patela bergerak keluar dari alur patellofemoral, (dikenal sebagai trochlea) ke kepala tulang paha. Jika tempurung lutut sebagian keluar dari alur, itu dikenal sebagai subluksasi dan jika tempurung lutut benar-benar keluar, itu dikenal sebagai dislokasi atau kemewahan. Dislokasi patela umumnya diamati pada atlet muda antara 15 dan 20 tahun dan umumnya mempengaruhi wanita karena mereka memiliki panggul yang lebih luas yang menciptakan tarikan lateral pada patela.

Beberapa penyebab dislokasi patella adalah memutar lutut selama mengubah arah, pukulan langsung atau trauma, cacat bawaan, dan kontraksi otot. Itu juga terjadi ketika MPFL terkoyak. Gejala umum adalah pembengkakan, nyeri tekan, nyeri di sekitar sendi lutut, gerakan terbatas lutut, perubahan warna bagian di mana cedera telah terjadi, dan mati rasa di bawah lutut.

Dokter Anda akan mengamati lutut Anda dan merekomendasikan tes diagnostik seperti CT scan, X-ray dan MRI scan untuk mengkonfirmasi situasi dan memberikan perawatan. Ada cara bedah dan non-bedah untuk mengobati dislokasi patellofemoral. Cara bedah dilakukan dengan menggunakan produk ortopedi yang disediakan oleh produsen produk ortopedi di India .

Perawatan konservatif atau non-bedah meliputi:

  • PRICE (istirahat, perlindungan, kompresi, es, dan ketinggian)
  • Obat antiinflamasi nonsteroid dan analgesik untuk mengobati pembengkakan dan nyeri
  • Alas kaki untuk mengontrol gaya berjalan saat berlari atau berjalan dan mengurangi tekanan pada tempurung lutut
  • Gips atau kawat gigi yang akan melumpuhkan lutut dan memungkinkan ligamen MPF ​​sembuh
  • Terapi fisik dianjurkan yang membantu mengendalikan pembengkakan dan rasa sakit, mencegah pembentukan bekas luka jaringan lunak, dan membantu dalam pembentukan kolagen. Fisioterapis akan memperpanjang lutut Anda dan memberikan tekanan langsung ke medial lutut yang membantu dalam relokasi. Ini termasuk latihan penguatan dan pelurusan otot pinggul dan latihan lain yang akan meningkatkan rentang gerak. 

Perawatan bedah disarankan untuk mereka yang mengalami dislokasi patela berulang. Beberapa opsi bedah adalah:

Lateral-release : Hal ini dilakukan untuk melepaskan atau melonggarkan ligamen lateral yang ketat yang menarik tempurung lutut dari alurnya yang meningkatkan tekanan pada tulang rawan dan menyebabkan dislokasi. Dalam proses ini, ligamen yang memegang erat tempurung lutut dipotong menggunakan arthroscope.

Rekonstruksi ligamentum patellofemoral medial : Pada proses ini, ligamen MPF ​​yang robek diangkat dan direkonstruksi menggunakan teknik okulasi. Cangkok sering diambil dari tendon hamstring, terletak di bagian belakang lutut dan dipasang ke tendon patela menggunakan sekrup tulang . Cangkok diambil dari donor (allograft) atau dari orang yang sama (autograft). Proses ini juga dilakukan dengan menggunakan arthroscope.

Pemindahan atau penyelarasan tuberkel tibia: Tibia tibia adalah perlekatan bertulang di bawah tendon patela yang terletak pada tibia. Dalam proses ini, tibia tubercle dipindahkan ke tengah yang kemudian dipegang oleh dua sekrup tulang. Sekrup menahan tulang pada posisinya dan memungkinkan penyembuhan lebih cepat serta mencegah patela meluncur keluar dari alur. Proses ini juga dilakukan dengan menggunakan arthroscope.

Setelah operasi, dokter Anda akan merekomendasikan Anda menggunakan kruk selama beberapa minggu, meresepkan obat-obatan untuk mengendalikan pembengkakan dan rasa sakit, dan menyarankan terapi fisik yang akan membantu Anda kembali ke kegiatan olahraga Anda sesegera mungkin.

Close Menu