Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Jenis Mode Dari Plating Tulang

Jenis Mode Dari Plating Tulang

Sebuah pelat tulang dapat ditempatkan sehingga dapat dimanfaatkan untuk salah satu jenis berikut dukungan struktural:

  • Mode Kompresi
  • Mode Netralisasi
  • Piring penopang
  • Piring antiglide
  • Pelapisan jembatan atau pelapisan bentang
  • Band ketegangan

Piring tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran tergantung pada ukuran tulang dan bentuk anatominya. Demikian pula, tulang Screw ukuran tergantung pada yang ukuran & jenis pelat yang digunakan. Piring kecil biasanya akan digunakan untuk tulang kecil, yang memungkinkan ruang hanya untuk sekrup dengan ukuran lebih kecil.

Bergantung pada jenis dan lokasi fraktur, pelat dapat digunakan dalam salah satu dari metode berikut

Mode Kompresi

Kata kompresi dalam fiksasi sebuah fraktur berarti membawa dua fragmen lebih dekat satu sama lain sehingga fragmen menentang dengan baik.

Ketika sebuah piring digunakan untuk mencapai kompresi dengan fiksasi fraktur, dikatakan dimanfaatkan dalam modus kompresi. Mode ini l digunakan pada miring dan patah tulang melintang.

Mode Netralisasi

Dalam pelapisan semacam ini, sekrup lag digunakan untuk menetralisir gaya geser, tekuk, dan rotasi. Tujuan dari pelapisan semacam ini bukan untuk mencapai kompresi (ini telah dicapai oleh sekrup lag).

Jenis pelapisan ini juga digunakan sebagai tambahan di mana sekrup tulang digunakan sendiri dalam tulang panjang, rekonstruksi yang akurat dengan kompresi antarfragmentasi dapat dicapai, tetapi sekrup tidak kuat dalam menahan gaya puntir atau tekukan. Penambahan lempeng tulang menawarkan resistensi lebih lanjut terhadap kekuatan-kekuatan tersebut.

Fraktur fibular yang biasanya terlihat pada cedera pergelangan kaki biasanya diperbaiki dengan sekrup lag yang dilindungi oleh pelat netralisasi.

The plate ortopedi disimpan di dalam permukaan tarik tulang, tetapi tidak pra-membungkuk.

Pelat Bokong

Buttress adalah struktur arsitektur yang dibangun atau diproyeksikan dari dinding yang membantu memperkuat atau menopang dinding.

Plat buttress digunakan untuk mencegah keruntuhan pada pola fraktur yang tidak stabil di bawah gaya tekan.

Sebuah piring dinding penopang sangat tipis dibandingkan dengan plat kompresi dan biasanya diterapkan pada para permukaan tekan tulang.

Ini adalah pelat yang paling umum digunakan di sekitar sambungan.

Di sini ada inti tulang kanselus yang relatif lunak tertutup oleh lapisan tipis tulang kortikal. Osteosintesis yang benar dapat dicapai dengan sekrup lag saja tetapi di bawah beban , mungkin ada risiko sekrup memotong tulang atau menekuk.

Penambahan plat tulang akan mencegah deformitas seperti itu di bawah beban aksial. Pelat harus diletakkan di tempat yang diperkirakan beban maksimumnya. Tibia proksimal , misalnya, pelat mungkin diperlukan di satu sisi atau yang lain untuk melindungi fiksasi fraktur dataran tinggi tibialis.

Untuk kebutuhan penopang anatomi yang paling umum, ada pelat yang berbentuk khusus.

Antiglide Plate

Dalam pelapisan antiglide , plat dipasang pada tulang sedemikian rupa sehingga mencegah fragmen distal menimpa ketika kekuatan diterapkan sepanjang sumbu tulang panjang.

Fragmen distal tegas berdampak antara piring dan yang permukaan fraktur pesawat proksimal.

Prinsip ini umumnya diterapkan pada fraktur fibula distal. Ini dapat disebut sebagai variasi kompresi plating.

Close Menu