Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Gambaran Umum tentang Penghapusan Piring

Gambaran Umum tentang Penghapusan Piring

Ini perlu untuk menghapus piring segera setelah penyembuhan dilakukan; ini secara khusus berlaku untuk pasien dengan tulang normal. Setelah tulang benar-benar sembuh, piring tidak memiliki fungsi lebih lanjut.

Alasan lain untuk menghilangkan para piring adalah kemungkinan korosi, baik secara langsung atau karena resah antara piring dan bagian bawah kepala sekrup; efek seperti itu lebih mungkin terjadi ketika implan ortopedic terbuat dari stainless steel.

Sulit untuk mengatakan apakah fraktur telah sembuh ketika dipegang di bawah kompresi yang kaku. Pelat tulang harus dilepas setelah periode sewenang-wenang yang didasarkan pada penilaian klinis dan juga pengalaman. Pada tungkai atas, implan logam dapat diletakkan di tempatnya. Pengangkatan harus dipertimbangkan dengan adanya reaksi inflamasi atau jika implan orto mengganggu pasien secara mekanis. Pelepasan lempeng dari jari-jari proksimal atau humerus dapat membahayakan saraf radial dan hanya boleh dilakukan jika terdapat komplikasi atau gejala klinis yang signifikan.

Pada tungkai bawah , lempeng tulang harus dilepas; namun, sekrup yang terisolasi dapat dibiarkan secara permanen.

Fraktur ulang tulang setelah pelepasan plat adalah kemungkinan yang dikenali kecuali jika langkah-langkah diambil untuk membatasi penumpukan berat untuk waktu yang wajar. Piring-dimaksudkan osteopenia dapat mempengaruhi tulang untuk kembali fraktur setelah pengangkatan para piring sebagai renovasi dari korteks selama hasil penyembuhan di tulang kekuatan yang lebih rendah. Diskontinuitas lain juga terjadi karena pelepasan sekrup. Struktur diskontinuitas di bawah beban meningkatkan konsentrasi tegangan. Keberadaan lubang bor melemahkan tulang; efek melemahnya lubang jauh lebih dari yang diharapkan. Resistansi terhadap pembebanan torsional berkurang 50%. Kapasitas tulang untuk menyerap energi untuk mencegah patah tulang berkurang hingga 25% dari normal. Ketahanan terhadap beban lentur juga berkurang. Setelah lubang sekrup diisi oleh tulang radiolusen, mereka berhenti menjadi titik lemah.

Pada hewan percobaan, lubang sekrup terisi sekitar 8 minggu.

Berikut penghapusan tersebut piring, tulang harus dilindungi dari stres yang ekstrim sampai osteopenia kortikal pasca-penyembuhan perlahan menghilang sebagai tulang mengambil beban penuh dari dahan dan remodeling tulang terjadi pada dimensi normal. Lubang sekrup mengisi serta efek konsentrasi dihilangkan.

Ada lebih banyak kebutuhan untuk perlindungan pasien pada saat pelepasan piring daripada setelah pelapisan karena kekuatan patah tulang tidak lebih dari kekuatan tulang berlapis primer, dan cedera tidak lagi akut dan dengan demikian tingkat fungsional harus diperkeras. oleh perawatan yang direncanakan, bukan gejala pasien. Dibutuhkan banyak waktu sebelum tulang pulih dari efek melemahnya pelepasan lempeng. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemulihan adalah:

  • Usia pasien
  • Sifat cedera yang terkait
  • Lokasi tulang

Karena tindakan otot yang terkait dengan fisioterapi atau aktivitas fungsional memuat tulang meningkatkan suplai darah, fase pemulihan dapat berlangsung mulai 3-4 bulan. Pemulihan ini mungkin cukup untuk pengembalian yang tidak terlindungi ke aktivitas sehari-hari.

Pelepasan pelat fraktur berlapis ganda harus dilakukan dari waktu ke waktu untuk mengurangi risiko fraktur ulang. Pengangkatan harus dilakukan pada 2 operasi, empat sampai enam bulan terpisah, dengan cangkok tulang cancellous disarankan pada setiap operasi.

Close Menu