Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Ahli Bedah Ortopedi- 6 Fakta Menarik Sebelum Memilih Satu

Ahli Bedah Ortopedi- 6 Fakta Menarik Sebelum Memilih Satu

Seorang ahli bedah ortopedi mengobati cedera sistem muskuloskeletal. Mereka juga mengobati kondisi kronis seperti osteoporosis dan radang sendi. Berikut ini beberapa fakta menarik yang bisa dipertimbangkan.

Apakah Anda menderita gangguan kronis seperti radang sendi atau osteoporosis? Apakah Anda memiliki cedera otot, sendi, atau tulang? Jika demikian, Anda harus mengunjungi ahli bedah ortopedi. Berikut adalah enam fakta menarik tentang spesialis ortopedi ini. Jangan memilih satu untuk membantu Anda sampai Anda membaca informasi berikut!

Ahli ortopedi mengobati radang sendi, patah tulang atau dislokasi, dan osteoporosis. Mereka mengobati tumor, patah tulang, infeksi, tendon atau ketegangan, keseleo, otot, masalah pinggul dan lutut, dan radang kandung lendir. Selain itu, ahli ortopedi mengobati penyakit saraf, nyeri punggung, dan cedera bahu. Mereka juga melihat beberapa pasien dengan cedera carpal tunnel atau rotator cuff. Pekerjaan seorang ahli bedah ortopedi tergantung pada spesialisasi yang mereka pilih.

Ahli ortopedi mungkin bekerja sendiri dalam pengaturan praktik. Beberapa ahli ortopedi bekerja untuk diri mereka sendiri. Beberapa ahli ortopedi bekerja di rumah sakit, sekolah, dan pusat bedah rawat jalan rawat jalan. Praktek ortopedi lain dalam tim. Dalam beberapa kasus, 3 hingga10 ahli ortopedi bekerja bersama, melihat pasien satu sama lain. Beberapa bekerja sama dengan profesional lain, seperti dokter keluarga, ahli jantung, dan dokter penyakit dalam.

Ahli bedah ortopedi sangat berkualitas. Mereka harus menyelesaikan kursus sarjana empat tahun, kursus medis empat tahun, magang, dan pelatihan residensi. Beberapa ahli ortopedi menghabiskan satu tahun ekstra dalam pelatihan subspesialisasi. Contoh pelatihan subspesialisasi di AS adalah operasi kaki & pergelangan kaki, operasi tulang belakang, operasi siku & bahu, rekonstruksi total sendi dan onkologi muskuloskeletal.

Seorang ahli bedah ortopedi menggunakan berbagai tes diagnostik untuk mengetahui sifat spesifik dari kondisi muskuloskeletal atau cedera pasien. Beberapa tes diagnostik yang paling umum digunakan untuk cedera dan kondisi muskuloskeletal termasuk tes darah, artrografi, CT scan, Elektromiografi, scan tulang, MRI, tes otot, tes fleksibilitas, tes fleksibilitas, aspirasi dan analisis sendi, dan lain-lain.

Ahli bedah ortopedi adalah ahli terlatih dalam perawatan non-bedah dan bedah untuk berbagai kondisi muskuloskeletal. Meskipun ahli bedah ortopedi menghabiskan banyak waktu untuk melakukan operasi, mereka juga meresepkan jenis perawatan rehabilitasi lainnya untuk orang-orang dengan kondisi dan cedera muskuloskeletal. Beberapa contoh proses ortopedi adalah operasi penggantian lutut, operasi bahu, operasi penggantian pinggul, operasi siku, operasi tangan, dan lainnya. Operasi ini dilakukan dengan sukses oleh ahli bedah menggunakan produsen implan ortopedi oleh Siora Surgicals.

Close Menu