Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Beri tahu kami tentang Bedah Ortopedi

Beri tahu kami tentang Bedah Ortopedi

Bedah ortopedi adalah divisi kedokteran yang berkaitan dengan studi cedera pada sistem kerangka. Studi ini mencakup berbagai bagian dari sistem kerangka seperti tulang, otot, tendon, sendi, ligamen, dan saraf. Penyakit muskuloskeletal adalah alasan paling umum kedua bagi orang untuk mengambil bantuan medis.

Ahli bedah ortopedi mengadopsi beberapa proses untuk memperbaiki ligamen dan patah tulang, pembedahan mengangkat tumor serta bekerja pada kapasitas fungsional sendi, termasuk melakukan operasi rekonstruksi pada sendi menggunakan implan & instrumen ortopedi .

Kegagalan proses bedah ortopedi

Salah satu alasan paling umum untuk kegagalan proses bedah ortopedi adalah bahwa jaringan yang sedang diperbaiki tidak tahan terhadap jenis pembangunan kembali serta penyembuhan. Contoh dari proses yang gagal ini termasuk fraktur yang tidak dapat disembuhkan, artritis berulang, contoh ligamen yang membangun kembali, dan kambuhnya nyeri setelah operasi untuk menyembuhkan penyebab nyeri kronis.

Salah satu alasan lain untuk kegagalan operasi ortopedi adalah infeksi setelah operasi. infeksi, tentu saja, merupakan penyebab umum kegagalan bedah setelah semua jenis operasi, tetapi ini lebih penting dalam kasus bedah ortopedi. Ini karena penggunaan benda asing dan implan logam dalam prosedur perawatan yang biasa dilakukan. Jika implan ortopedi ini terinfeksi, sistem kekebalan tubuh tidak dapat menangani organisme yang mempengaruhi implan karena ini asing bagi tubuh. Jika infeksi muncul setelah operasi, konsekuensi pada tubuh bisa sangat berbahaya.

Satu-satunya cara untuk mencegah infeksi saat dan setelah operasi adalah dengan mempertahankan penutup antibiotik saat dan setelah operasi. Gejala infeksi berkembang di tubuh setelah prosedur ortopedi adalah kemerahan berulang di sekitar lokasi sayatan, bersama-sama dengan keluarnya cairan dari lokasi luka.

Alasan lain yang menyebabkan kegagalan proses bedah ortopedi adalah pembentukan gumpalan darah. Gumpalan darah ini terjadi ketika pasien telah diistirahatkan dan masih dalam waktu yang lama atau karena beberapa bahan kimia yang diproduksi di lokasi luka atau beberapa zat peradangan. Operasi ortopedi melibatkan risiko tambahan pembekuan darah karena sifat dari prosedur itu sendiri membuat gerakan menurun dan meningkatkan stagnasi. Gumpalan darah yang terbentuk di tungkai dapat menjadi bencana jika mencapai paru-paru, menyebabkan aliran darah berhenti.

Sementara proses ortopedi seringkali cukup aman untuk dijalani, dalam beberapa kasus, komplikasi dapat muncul karena alasan tambahan, seperti pembentukan gumpalan darah atau infeksi. Ini dapat dikurangi atau dihilangkan dengan mengikuti protokol antibiotik yang tepat dan cukup dan berusaha untuk aktif secara fisik sesegera mungkin setelah operasi.

Ada banyak proses bedah ortopedi seperti operasi sendi atau penggantian yang dapat membuat perbedaan penting untuk kelas kehidupan yang dinikmati pasien. Dengan tindakan pencegahan yang sesuai, Bedah Ortopedi cukup aman dan membantu pasien untuk mendapatkan kembali gaya hidup normal.

Close Menu