Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Berfungsinya Batang Dan Kuku

Berfungsinya Batang Dan Kuku

Berbagai jenis Implan ortopedi telah dirancang untuk penempatan di kanal tulang intramedulla, mulai dari kuku Kirschner hingga kuku femoralis. Seseorang biasanya dapat mengklasifikasikan perangkat ini dengan apakah reaming intramedullary penting sebelum penempatan perangkat atau tidak. Dengan kuku pertama diletakkan di bawah poros femoralis, ruang medula pertama harus dipasang kembali sehingga kuku besar tidak akan menghancurkan tulang karena dipalu ke poros. Namun, reaming adalah proses invasif, dan dapat membahayakan pasokan darah yang sudah renggang dari ruang meduler. Reaming juga dapat menyebabkan osteonekrosis termal, terutama jika kanal meduler kecil, tourniquet digunakan saat reaming, atau ada luka jaringan lunak yang ditandai. Jika tekanan intraoseus meningkat pada saat reaming, emboli lemak ke paru-paru mungkin terjadi. Untuk alasan ini, berbagai jenis Implan Orto yang tidak di reame telah dikembangkan. Batang Rush memiliki ujung seperti pahat, dan umumnya digunakan untuk fraktur poros fibula, dan kadang-kadang pada tulang tubular lainnya juga.

Jenis lain dari kuku yang tidak digulung ulang adalah kuku Ender. Kuku ini juga memiliki ujung seperti pahat. Kuku-kuku ini umumnya digunakan tiga atau empat sekaligus dan didorong melalui lubang kortikal ke atas atau ke bawah batang tulang dan melintasi fraktur di bawah kendali fluoroskopi.

Odds-on favorit saat ini untuk fiksasi fraktur batang tibialis atau femoralis adalah paku reamed atau un-reamed. Kuku ini memungkinkan penumpukan berat dini dan dapat ditempatkan dengan teknik tertutup, yang menghindari kerusakan jaringan lunak dan suplai darah otot dan periosteal. Jika fraktur transversal dan tanpa komplikasi (tidak kominutasi, diputar atau terlalu dekat ujung tulang), kuku dapat diletakkan dengan sendirinya. Namun, sekrup yang saling mengunci sangat umum ditambahkan baik secara distal maupun proksimal untuk memberikan stabilitas dalam kasus kominusi, dan untuk mencegah rotasi fragmen fraktur dan pemendekan tulang. Ketika sekrup tulang ini digunakan, kuku umumnya dikenal sebagai “paku yang saling mengunci”. Ini tersedia dari berbagai produsen Implan Ortopedi di India.

Fraktur subtrochanteric adalah jenis fraktur yang sangat sulit diobati, fraktur ini bertindak sangat berbeda dari fraktur intertrochanteric. Pada tipe fraktur yang terakhir, dynamic screw screw (DHS) dapat digunakan hanya untuk memberikan dukungan sudut. Dukungan longitudinal oleh DHS tidak sama pentingnya dalam jenis fraktur ini, karena ujung tulang cenderung berdampak satu sama lain dengan cara yang stabil. Sebaliknya, fraktur subtrochanteric memberi banyak tekanan pada DHS, terutama di sepanjang pelat samping. Karena alasan ini, kuku khusus seperti kuku gamma dan Kuku Femoralis Proksimal (PFN) telah dikembangkan. Perangkat ortopedi ini adalah perangkat yang jauh lebih kuat daripada DHS dan menawarkan lengan momen yang jauh lebih pendek bagi gaya rotasi untuk ditindaklanjuti daripada DHS. Sisi minusnya, kuku-kuku ini juga lebih invasif.

Close Menu