Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Berbagai Jenis Bahan & Jenis Plat Tulang

Berbagai Jenis Bahan & Jenis Plat Tulang

Bahan yang Digunakan di Bone Plate

Bahan yang paling umum digunakan untuk pelat tulang adalah Stainless Steel yang murah, kuat dan mudah dikerjakan dalam proses pembuatannya. Namun, pelat baja stainless tidak mentolerir pembalikan stres dengan sangat baik.

Titanium adalah bahan yang memiliki sifat biokompatibel yang lebih baik. Titanium secara biologis lebih inert dan cenderung menjadi alasan untuk alergi dari stainless steel, yang memiliki nikel.

Itu cocok untuk menekuk dan membentuk piring pada saat operasi. Tetapi titanium sulit dikerjakan dan harganya mahal. Namun, lambat laun mulai populer di kalangan pengguna.

Perlu diingat bahwa sekrup dan pelat harus dari bahan yang sama jika tidak, kemungkinan terjadi korosi implan .

Anda tidak dapat menggunakan sekrup dari titanium dan pelat baja atau sebaliknya.

Berbagai Jenis Pelat Tulang Ortopedi

Pelat Kompresi Dinamis

Dalam 1 st desain yang pelat tulang , lubang sekrup bulat tetapi dengan plat kompresi dinamis atau DCP, ada kemajuan dalam desain. Pelat tulang ini memiliki lubang berbentuk khusus di sekrup yang memiliki bidang miring di ujungnya.

Ketika kru S ditempatkan di ujung lubang ini dan didorong pulang, ia meluncur ke bawah pesawat ini, menyeret piring dan menghasilkan kompresi fragmen tulang.

Jika sekrup tulang ditempatkan dalam lubang sekrup cent er di piring itu tidak membuat kontak dengan bidang miring dan gerakan piring relatif terhadap sekrup yang dimasukkan tidak terjadi- dalam keadaan ini sekrup dikatakan ditempatkan di tempat netral.

Setiap lubang yang sekrup di piring terletak di reses yang berbentuk agar sesuai dengan bulat di bawah-permukaan kepala sekrup tulang. Ini memiliki 3 keunggulan:

  • Dengan mengubur kepala sekrup di pelat tulang, konstruk total memiliki profil yang lebih halus yang tidak mengiritasi jaringan lunak.
  • Kontak antara kepala sekrup dan yang plat dioptimalkan yang mencegah pengibar stres.
  • Sekrup mungkin sedikit miring relatif terhadap pelat ortopedi yang dapat membantu dalam mencapai penempatan optimal sekrup di tulang.

Pelat Kompresi Dinamis Kontak Terbatas (LCDCP)

Pekerjaan eksperimental menunjukkan bahwa permukaan bawah DCP, melalui kontak dengan tulang mengganggu pasokan darah dari korteks yang mendasarinya.

Daerah di bawah-permukaan pelat kontak dengan tulang dikenal sebagai para jejak piring.

LCDCP atau pelat kompresi dinamis kontak terbatas adalah upaya untuk mengurangi jejak tulang.

LCDCP memiliki permukaan bergalur dan mengurangi kontak antara tulang pelat.

Mengunci Pelat Kompresi

Mengunci piring kompresi dikenal sehingga karena memiliki sekrup tulang dengan kepala berulir yang mengunci diri ketika dimasukkan ke lubang plat ulir, oleh karena itu mengunci sekrup dengan para piring.

Pelat ini juga memiliki lubang konvensional dan dapat dimanfaatkan sebagai sistem pelat konvensional. Lubang penguncian atau berulir berdampingan dengan lubang konvensional dan pengaturan dikenal sebagai lubang kombi.

Dari yang tengah piring , lubang proksimal dari lubang combi threaded, dan lubang distal sederhana.

Mengunci pelat kompresi memiliki lubang kombi yang memungkinkan pemasukan sekrup kepala pengunci berulir dan sekrup kepala standar.

LCP juga dimaksudkan dengan tapak minimal. Penerapan mengunci pelat menyediakan konstruksi sekrup / piring dibandingkan konstruksi non-terkunci sekrup / piring yang kuat e khusus untuk pasukan sudut. Ini adalah karakteristik yang sangat bermanfaat pada fraktur metaphyseal kominutif

L pelat ocking digunakan dalam keadaan berikut

  • Dalam pengurangan fraktur tidak langsung
  • Fraktur tulang osteoporosis
  • Untuk menjembatani fraktur yang parah
  • Fiksasi segmental pendek
  • Fiksasi perkutan yang fraktur

Manfaat dari fiksasi terkunci berikut

  • Hemat suplai darah periosteal
  • Kurangnya kebutuhan contouring
  • Lebih baik memegang kekuatan

Pelat Rekonstruksi

Pelat ini memiliki tepi berlekuk untuk memungkinkan pembengkokan pada bidang apa pun yang diinginkan. Lempeng-lempeng ini berguna pada tempat-tempat anatomis, seperti panggul, klavikula, dan humerus distal . Mereka juga sangat mudah beradaptasi.

Pelat terkunci sudut / Pelat anatomi

Pelat anatomis digunakan untuk fraktur tibialis distal. Ini adalah pelat berkontur khusus untuk situs anatomi yang berbeda. Misalnya, plat tibialis distal, plat humerus distal atau plat tibialis proksimal.

Tulang pelat ini khas ly digunakan untuk juxt a- artikular atau saya patah tulang Ntra karena anatomi tulang luar biasa dekat sendi.

Close Menu