Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Berbagai Fraktur Lutut

Berbagai Fraktur Lutut

Fraktur tulang disebabkan oleh orang muda dari cedera energi tinggi, seperti kecelakaan kendaraan bermotor. Pada orang tua, penyebab paling umum adalah tulang rapuh dan lemah.

Fraktur di dalam lutut dapat meliputi:

  • Fraktur femur distal – The femur distal adalah suatu bagian dari tulang femur yang flare keluar seperti mulut corong. Fraktur femur distal (bagian atas sendi lutut) adalah patah tulang paha yang terjadi tepat di atas sendi lutut Anda.
  • Fraktur poros femoralis – Patah tulang femur adalah patah yang terjadi di mana saja di sepanjang poros femoralis, lurus, bagian panjang dari tulang paha.
  • Fraktur yang tibia proksimal – Sebuah fraktur tibialis proksimal adalah istirahat di bagian atas dari tibia atau tulang kering tulang. fraktur tibialis proksimal dapat melibatkan atau tidak melibatkan sendi lutut. Fraktur yang memasuki sendi lutut dapat menyebabkan permukaan sendi yang tidak teratur, ketidaksempurnaan sendi, dan keselarasan kaki yang tidak tepat. Ini dapat menyebabkan radang sendi, ketidakstabilan sendi, dan kehilangan gerak. Fraktur ini disebabkan oleh trauma atau stres atau pada tulang yang sudah dikompromikan oleh penyakit, seperti infeksi atau kanker. Fraktur tibia proksimal dapat menyebabkan cedera pada jaringan lunak di sekitarnya termasuk otot, saraf, ligamen, dan pembuluh darah.
  • Fraktur poros tibialis – Sebuah fraktur poros tibialis adalah istirahat yang terjadi sepanjang tulang shin atau tibia (tulang yang lebih besar dari yang kaki bagian bawah) antara kaki dan sendi lutut. Patah tulang ini dapat terjadi pada saat bermain olahraga seperti sepak bola dan

Diagnosis dilakukan dengan pemeriksaan fisik, tinjauan riwayat medis, dan tes pencitraan diagnosis lainnya. Sinar-X diambil untuk mengidentifikasi apakah tulang patah atau tidak. Sinar-X juga bermanfaat untuk mengetahui lokasi dan jenis patah tulang. Dokter Anda juga dapat merekomendasikan CT scan (computerized tomography) untuk mengetahui keseriusan fraktur.

Pilihan untuk perawatan termasuk cara bedah dan non-bedah. Perawatan non-bedah melibatkan traksi rangka dan penggunaan kawat gigi dan gips. Traksi rangka melibatkan penempatan pin ke dalam tulang untuk meluruskan kembali tulang yang patah. Opsi bedah termasuk fiksasi eksternal dan fiksasi internal . Ahli bedah menggunakan implan ortopedi dan instrumen dalam kedua kasus.

Fiksasi internal

Intramedullary nailing : Dalam proses ini, batang logam yang ditujukan khusus ditempatkan ke kanal sumsum tulang paha. Kemudian kuku ortopedi diteruskan untuk mencapai lokasi dari para fraktur dan tetap di posisinya. Batang diamankan di tempat dengan sekrup tulang juga disebut sebagai Baut Mengunci di kedua ujungnya.

Fiksasi sekrup dan pelat – Dalam proses ini, dokter bedah Anda akan memposisikan ulang ujung-ujung tulang yang patah ke posisi biasa dan kemudian menggunakan sekrup khusus dan / atau pelat tulang logam pada permukaan luar tulang untuk menahan fragmen tulang pada posisinya.

Fiksasi eksternal

Selama proses ini, pin atau sekrup logam dimasukkan ke tengah tibia dan tulang paha dan dipasang ke perangkat medis di luar kulit untuk menahan fragmen tulang pada posisi untuk memungkinkan penyembuhan dan penyelarasan. Jika tulang Anda patah di beberapa bagian, batang atau piring dipasang di kedua ujung fraktur untuk mempertahankan panjang dan bentuk tulang secara keseluruhan di tempat sementara itu sembuh. Pada pasien yang lebih tua di mana penyembuhan fraktur mungkin tertunda, cangkok tulang diambil dari bank jaringan atau pasien dapat digunakan untuk membentuk kapalan. Dalam kasus yang serius, fragmen tulang dihilangkan, dan tulang diganti dengan implan pengganti lutut .

Komplikasi paling umum dari operasi termasuk kekakuan lutut, infeksi, radang sendi lutut, dan penyembuhan tulang yang tertunda.

Close Menu