Helpline +(91)-9810021264 (WhatsApp) online@siora.net
Apakah Anda Tahu Tentang Pelat Ortopedi

Apakah Anda Tahu Tentang Pelat Ortopedi

Fiksasi fraktur oleh sekrup dan pelat Tulang telah mengalami modifikasi dan perbaikan desain selama beberapa tahun terakhir. Prinsip pita ketegangan pada non-serikat dan fiksasi fraktur diterapkan oleh Friedrich Pauwels untuk pertama kalinya. Prinsip rekayasa ini berlaku untuk perubahan gaya tarik ke gaya kompresi pada sisi cembung dari tulang yang dimuat secara eksentrik. Ini dapat dilakukan dengan menempatkan pita penegang (lempengan tulang) melintasi fraktur pada sisi penegang (atau cembung) tulang. Gaya tarik dinetralkan oleh pita tegangan di situs ini dan diubah menjadi gaya tekan. Jika pelat diterapkan ke sisi kompresi (atau cekung) tulang, dimungkinkan untuk menekuk, kelelahan, dan tidak lewat. Oleh karena itu, prinsip dasar pelapisan pita ketegangan adalah bahwa itu harus diterapkan pada sisi ketegangan tulang sehingga tulang itu sendiri dapat menerima gaya tekan.
Pelat menawarkan manfaat pengurangan anatomi fraktur dengan teknik terbuka dan stabilitas untuk fungsi utama unit tendon otot dan sendi, namun mereka perlu diamankan dari bantalan berat badan prematur. Kerugian dari fiksasi lempeng termasuk perlindungan stres dan osteoporosis di bawah lempeng, risiko pembiasan tulang setelah pengangkatannya, iritasi lempeng, dan dalam beberapa kasus jarang terjadi reaksi imunologis. Pelat menetralkan gaya deformasi yang mungkin tidak dapat dinetralkan hanya oleh sekrup. Pelat perlu diimbangi untuk menjaga stabilitas optimal dari pengurangan fraktur. Penerapan sekrup tulang juga penting karena urutan atau lokasi yang tidak tepat akan mengakibatkan perpindahan atau geser dan kehilangan reduksi.

Seorang peneliti bernama Danis adalah orang pertama yang merancang dan menggunakan sistem kompresi longitudinal yang kaku yang berakhir pada penyembuhan patah tulang tanpa pembentukan kalus yang terlihat. Jenis pelapisan kaku standar ini mendorong penyembuhan utama melalui kompresi langsung pelat ke tulang dengan atau tanpa kompresor yang dapat dilepas dan sekarang disebut teknik AO / ASIF (ASIF: Asosiasi untuk studi fiksasi internal). Teknik-teknik ini bergantung pada gaya aksial yang dihasilkan oleh torsi penyisipan kepala sekrup bola untuk mengompres piring ke tulang. Perlu dicatat bahwa tidak semua perangkat pelapisan mengandalkan teknik kompresi ini. Misalnya, dalam kasus fraktur kominutif, sekrup lag menawarkan kompresi penting melalui perolehan fragmen tulang distal.

Meskipun secara inheren stabil, DCPs bahkan memiliki beberapa kelemahan utama. Ini adalah: kerusakan yang disebabkan oleh jaringan pembuluh darah yang berdekatan dengan tulang, pembengkokan yang diperlukan sebelum pemasangan, dan yang paling penting adalah pelindung tekanan pada tulang yang mendasarinya. beberapa peneliti menyarankan bahwa nekrosis yang berhubungan dengan insufisiensi vaskular, karena alat pelat tulang, adalah penyebab utama meningkatnya porositas tulang. Jadi, untuk mengurangi kerusakan jaringan lunak, peneliti mencari penggunaan perangkat pelapis yang membatasi bagian kontak antara lempeng dan tulang. Variasi DCP, yang disebut sistem DCP LC-DCP atau kompresi-terkunci menawarkan stabilitas melalui kepala sekrup yang meruncing sementara membatasi bagian kontak dari plat-tulang. Teknik lain yang biasanya digunakan untuk mengurangi perisai stres adalah dengan membatasi perbedaan antara kekakuan pelat dan tulang dengan menggunakan bahan pelapis yang lebih fleksibel.
Implan awal sebagian besar terdiri dari stainless-steel. Menarik untuk diperhatikan bahwa masih ada banyak perdebatan antara penggunaan sistem yang sepenuhnya kaku dan sistem dengan peningkatan fleksibilitas material. Beberapa peneliti percaya bahwa sejumlah kecil gerakan mikro di lokasi fraktur mendorong penyembuhan fraktur yang lebih cepat karena kombinasi penyembuhan primer dan sekunder dapat dilakukan dalam kasus ini. Karena merupakan konsep yang diterima dengan baik, kekakuan lentur bergantung pada sifat material dan bagian penampang melintang dari perangkat pelapisan. Dalam hal bahan, perangkat paduan titanium yang kurang kaku dengan ketahanan berlipat ganda terhadap korosi telah terbukti membantu dan secara perlahan mulai menggantikan perangkat baja tahan karat yang sebelumnya mendominasi pasar. Bukti eksperimental mengungkapkan tren peningkatan terhadap penerimaan keseluruhan sistem yang lebih fleksibel, karena tingkat perisai stres berkurang.

Desain pelat khusus termasuk pelat tubular, pelat kompresi dinamis (DCP), pelat sendok, pelat T dan L,, pelat pengunci fragmen besar, pelat rekonstruksi, pelat kompresi penguncian (LCP), pelat tibia distal, pelat kompresi penguncian (LCP), terbatas hubungi DCP (LC-LCP). Berbagai desain dan jenis pelat yang berbeda dapat dikelompokkan secara fungsional ke dalam empat kategori:
Pelat kompresi, pelat penopang, pelat netralisasi, dan pelat jembatan.
Pelat netralisasi tampaknya bukan jenis pelat khusus; Namun netralisasi mengacu pada bagaimana fungsi plat dalam fiksasi fraktur. Pelat netralisasi mengurangi gaya pembebanan pada suatu fraktur dengan merentang fraktur dan mentransfer gaya pembebanan oleh plat alih-alih melalui lokasi fraktur. Pelat netralisasi digunakan bersama dengan fiksasi sekrup yang inter-fragmentaris dan menetralkan gaya puntir, gaya geser, dan tekukan. Ini biasanya digunakan dalam fraktur dengan tipe baji atau fragmen kupu-kupu setelah fiksasi sekrup interfragmentasi dari bagian baji fraktur. Stabilitas plat sangat ditingkatkan oleh sekrup antar-cabang. Fraktur umum yang diikat dengan pelat netralisasi adalah fraktur irisan ulna, jari-jari, humerus, dan fibula.
Pelat kompresi diindikasikan menggunakan kompresi untuk patah tulang. Pelat kompresi standar sebagian besar dinyatakan sebagai pelat kompresi dinamis (DCP), yang merupakan keliru karena pelat ini menawarkan kompresi statis ke fraktur. Lubang pelat memiliki tepi miring pada sisi lubang distal dari fraktur. Sekrup tulang dapat dimasukkan ke dalam lubang di ujung yang dekat dengan fraktur. Ini akan mengunci piring ke tulang tanpa menggerakkan tulang sehubungan dengan piring. Ini adalah bagaimana sekrup tulang di sebelah kanan plat ortopedi dimasukkan. Sekrup tulang di sisi kiri pelat dimasukkan di ujung lubang dengan ujung sekrup menyentuh ujung lubang jauh. Saat sekrup dimasukkan, kepala akan ditegakkan ke kanan oleh kemiringan di lubang, membuat tulang bergerak dan sekrup yang terhubung ke arah kompresi fraktur.
Pelat penopang digunakan untuk menahan fraktur secara kaku di ujung tulang yang panjang, terutama di pergelangan kaki dan lutut, di mana lokasi fraktur mengalami tekanan besar dan gaya lainnya. Untuk menawarkan fiksasi yang sesuai, pelat ini diperluas dan dengan hati-hati berkontur di ujung sambungan pelat tulang. Itulah sebabnya, pelat-pelat penopang dilambangkan sebagai pelat periartikular. Permukaan periarticular tulang panjang adalah kompleks dengan banyak permukaan di setiap sendi. Pelat penopang berkontur ke permukaan (anterior, lateral, medial, dll.), Dan banyak desain pelat mungkin diperlukan untuk masing-masing daerah periartikular. Ada beberapa pelat penopang, dan beberapa konfigurasi yang lebih umum adalah pelat berbentuk T, berbentuk L, dan bulat. Bagian pelat yang berkontur dan periartikular menawarkan konfigurasi tiga dimensi untuk pelat ini. Pelat kompresi meniadakan gaya lentur, puntir, geser, dan menciptakan kompresi di seluruh tempat fraktur baik melalui lubang kompresi-diri yang dirancang khusus dalam desain pelat kompresi dinamis (DCP). Lubang-lubang ini melakukan kompresi melalui terjemahan pelat karena sekrup menggerakkannya.

Close Menu